Khamis, 5 November 2009

Kantoi Bodoh

Cerita in berlaku kira2 200 tahun lalu.Jarak rumah Tulip dari bandar lebih kurang setengah jam.Untuk ke bandar Tulip terpaksa naik teksi atau bas.Pada suatu hari Tulip hendak ke bandar,dengan sabarnya dia menunggu bas kat tepi jalan tapi tunggu punya tunggu satu bas pun tak de tiba-tiba lalu sebuah teksi tanpa lengah-lengah Tulip terus menahan teksi tersebut.Dalam perjalanan ke bandar Tulip rasa macam nak buang air besar.Dalam fikirannya macam mana dia nak tahan ni sedangkan bandar lebih kurang 20 minit lagi.Dalam Tulip menahan rasa nak buang air tadi tiba-tiba dia terkentut dalam nada perlahan tanpa dpt didengar oleh sesiapa kat dalam teksi tu.Dia merasa lega coz takde orang tahu dia yang kentut tapi haruman menusuk setiap orang dalam teksi tersebut.Perjalanan nya sudah sampai ke destinasi yang dituju.Semua penumpang membayar tambang masing-masing termasuklah Tulip sekali.Dalam kelam-kabut untuk bayar tambang tadi tiba-tiba pemandu teksi itu bersuara "Yang kentut tadi tak bayar lagi".Dengan pantas Tulip menjawab"SAya dah bayar tambang pakcik".Semua penumpang tadi memandang ke arah Tulip.Dalam rasa segan Tulip menggaru kepala,"Napalah aku lurus sangat, kan dah kantoi bodoh",rungut Tulip dalam hati.

Tiada ulasan: